Featured

About this Blog

4 TAHUN AKU KEHILANGANMU

0 comments
4 tahun lalu, aku belajar buat blog. Aku berjaya register address yang cantik, ibnuismail.blogspot.com. Malangnya selepas aku posting 23 Oktober 2005, tiba-tiba aku kehilangan user name dan password.

Berbagai2 kalimah aku taip. Dia tak keluar juga. Aku cuba dan cuba hingga ke hari ini. Akhirnya....
Hari ini aku dapat kembali address cantik ini... untuk dilayarkan kembali bahtera cintaku pada blog ini...





SAYU DAN SIMPATI

1 comments
SAYU DAN SIMPATI
Oleh: Ibnu Ismail

INNALILLAHI WA INNA ILAIHI RAJI'UN
AKU SAYU DAN SIMPATI
mendengar rintihan suami setia
yang kematian 'Wanita Pertama'nya
yang kehilangan isteri tercinta
yang telah puluhan tahun hidup bersama
yang telah melahirkan sepasang cahaya mata
"Saya sunyi, sunyi," katanya.


AKU SAYU DAN SIMPATI
bagaimana bisa seorang suami
melupakan jasa si isteri
mana mungkin dilupai
penderitaan si isteri
serata dunia diubati
mengharap kesembuhan dari Ilahi
Kini sang isteri sudah pergi
dipanggil Rabbi ke alam abadi.


SAYU DAN SIMPATI
tinggallah suami tanpa teman
berseorangan melayari kehidupan
menelusuri hidup dengan kesukaran
rindu pada orang kesayangan
Bagaikan tertanya-tanya dan ternantikan
bilakah kan pulang srikandi idaman.


Namun...
AKU LEBIH SAYU DAN LEBIH SIMPATI
melihat anak kecil terpinga-pinga
melihat rakan-rakan menyambut hari raya
bersama ayah dan juga bonda
sedang dirinya hanya ada satu jua
hanya ada ibu, ayah tiada
'Umi di mana ayah?' Itulah yang ditanya
si ibu menitiskan air mata
menahan sebak di dada
soalan yang bagaikan gegak gempita
yang bisa memecahkan kepala
'Ayahmu pergi berjuang nak," ujarnya.

AKU LEBIH SAYU DAN LEBIH SIMPATI
bila melihat seorang isteri mendokong bayi
mengheret ke tengah dan ke tepi
ke hulu ke hilir mencari rezeki
sesuap nasi ingin dibikmati
dialah isteri dialah suami
kepada anak-anak yang dikasihi.


AKU LEBIH SAYU LEBIH SIMPATI
dan lebih terharu
melihat si isteri menanti dan menunggu
saat pembebasan suami yang diburu
dan dikurung oleh mereka yang celaru
celaru dengan pemikiran yang beku
mengikut telunjuk Order Dunia Baru.


AKU LEBIH SAYU DAN LEBIH SIMPATI
melihat sang ayah tertanya-tanya
kerana apakah anaknya ditahan tanpa bicara
dosa apakah lantaran anaknya didera
bukan penjajah koloni yang melakukannya
tetapi dari musuh rakan sebangsa.


AKU LEBIH SAYU DAN LEBIH SIMPATI
melihat hilangnya akal seorang ayah
lantaran rindu tak berbagi belah
menitis keringat si tua yang sudah lelah
anak ditahan tanpa sebarang salah
menunggu dan merayu bertahun sudah
penantian yang hasilnya tidak berbuah.


AKU LEBIH SAYU DAN LEBIH SIMPATI
melihat si ibu dalam penantian
mengharap pulangnya anak kesayangan
anak yang dikandungnya sembilan bulan
disusui si anak siang dan malam
dibelai dipeluk dan dicium penuh harapan
moga kelak jadi hamba Tuhan yang beriman
Bercekang mata menjaga keselamatan
seekor nyamukpun dihalau dan dijauhkan
Kini... Si anak dalam kurungan
entah bila kan dibebaskan
si ibu terus dalam penantian.


Ya... AKU SAYU DAN SIMPATI
kepada si suami yang kematian isterinya.


Tetapi AKU LEBIH SAYU DAN LEBIH SIMPATI
kepada Sharifah Aisyah yang kehilangan ayahnya (Syed Ali)
kepada Noraini Ismail yang kehilangan suami (Alias Ngah)
kepada Shukriah Jusoh yang kehilangan suami (Solehan Ghafar)
kepada Norlaila Othman yang kehilangan suami (Mohd Shah)
kepada Esa Kamarudin yang kehilangan anak (Zid Sharani)
kepada Pak Arifin yang kehilangan anak (Lutfi)
kepada Pak Darman yang kehilangan anak (Ahmad Pozi)
kepada Sles Monira yang kehilangan suami (Nik Adli)
kepada Nik Abdul Aziz dan Nik Kifayatullah
dan kepada Dato' Nik Abdul Aziz.